This site uses cookies to help us provide quality services. Using our services, you consent to the use of cookies. (EU Cookie Law)

Santa Katarina Laboure

Zoe Laboure

Katarina Laboure
  • Perayaan
    28 November
  • Lahir
    2 Mei 1806
  • Kota asal
    Fain-les-Moûtiers, Côte d’Or, Perancis
  • Wafat
    31 Desember 1876 - Oleh sebab alamiah
    Pada tahun 1933 tubuhnya ditemukan tetap utuh
  • Venerasi
    19 Juli 1931 oleh Paus Pius XI (decree of heroic virtues)
  • Beatifikasi
    28 Mei 1933 oleh Paus Pius XI
  • Kanonisasi
    27 Juli 1947 oleh Paus Pius XII


Santa Katarina Laboure

Nama kecil Santa Katarina Laboure adalah : Zoe Laboure. Ia lahir di desa Fainles Mautiers, Prancis pada tanggal 2 Mei 1806, anak kesembilan dari 11 orang bersaudara.  Ayahnya bernama Pierre Laboure, adalah seorang petani yang sangat bersahaja namun saleh. Ibundanya, Louise Madeleine Gontard, juga adalah seorang katolik yang sangat saleh. Ibunda Santa Katarina meninggal pada tanggal 9 Oktober 1815, ketika ia baru berusia sembilan tahun. Dikisahkan bahwa setelah pemakaman ibunya, Katarina mengambil patung Santa Perawan Maria dan menciumnya seraya berbisik; "Sekarang engkaulah ibuku."  

Setelah kematian ibundanya, Katarina bekerja dan tinggal dirumah bibinya  di Saint-Rémy, sebuah desa yang berjarak sembilan kilometer dari rumah mereka.  Namun karena tertarik dengan kehidupan religius; ia memutuskan untuk  masuk biara Suster “Puteri Kasih”  (didirikan oleh Santo Vincentius de Paul) dan diberi nama biara “Katarina”. Ia kemudian menjadi seorang suster yang amat sederhana, saleh, rajin serta penuh pengabdian.

Beberapa hari setelah menjadi postulan di biara Rue de Bac, Paris,  Bunda Maria menampakkan diri kepadanya.  Pada tengah malam tanggal 18/19 Juli 1830, suster Katarina terjaga dari tidurnya karena suatu suara ajaib yang memanggilnya sebanyak tiga kali :  "Suster Laboure . . . Suster Laboure . . . Suster Laboure!" Ia tersentak bangun dan tampaklah di hadapannya seorang anak kecil berusia kira-kira 4 sampai 5 tahun. Anak kecil ini mengajaknya ke kapela biara.  

"Bunda Maria menanti engkau di kapel!" kata anak kecil itu. Dalam sikap ragu-ragu, penuh tanda tanya dan takut, Suster Katarina bersama anak kecil ajaib itu melangkah ke kapel. Herannya, semua pintu kapel terbuka dengan sendirinya, lilin-lilin dan lampu-lampu di dalam kapel itu menyala. Dan benarlah pemberitahuan anak kecil itu! Setelah menunggu setengah jam lamanya, tiba-tiba anak kecil itu berseru: "Lihat, itulah Bunda Maria!" Bunda Maria muncul dan berlutut menyembah Sakramen Mahakudus, lalu duduk di kursi Pastor Kepala. Suster Katarina segera mendekatinya dan meletakkan tangannya di atas pangkuan Bunda Maria. Lebih dari dua jam lamanya Bunda Maria berbicara dengan Katarina perihal tugas perutusannya yang dipercayakan Tuhan kepadanya.

Pada tanggal 27 November 1830, jam setengah enam malam, sekali lagi Bunda Maria menampakkan diri kepadanya dalam rupa sebuah gambar. Bunda Maria tampak sedang berdiri di atas bola bumi dengan berkas-berkas cahaya ajaib memancar dari tangannya. Bola bumi itu dikelilingi tulisan berikut : "Oh Maria yang dikandung tanpa noda dosa, doakanlah kami yang berlindung kepadamu!" Gambar itu lalu membalik dan menampakkan huruf "M"; di atasnya terdapat sebuah hati dan salib yang saling berhubungan. Sementara itu terdengar olehnya suruhan Bunda Maria agar ia segera membuat satu medali yang berbentuk bulat lonjong seperti yang tergambar dalam tanda penampakan itu. Bunda Maria berjanji : "Semua orang yang mengenakan medali ini pada lehernya akan memperoleh karunia khusus." Katarina, meneruskan pesan tersebut kepada yang berwajib. Lalu sesuai suruhan Bunda Maria, dibuatlah medali tersebut dan segera disebarluaskan kepada umat. Banyaklah permohonan yang terkabul karena medali tersebut, misalnya penyembuhan, pertobatan dll. Semuanya itu sungguh-sungguh ajaib, karena semula hal-hal itu memang tak dapat diatasi dengan cara biasa.

Penampakan itu terus berlanjut beberapa kali lagi sampai bulan September 1881. Kemudian Suster Katarina menceritakan penampakan-penampakan itu dengan jelas kepada Pastor Aladel, Bapa Pengakuannya. Setelah diselidiki dengan saksama, pastor itu mohon kepada Uskup Agung de Quelen di Paris untuk memberikan restu dan izin bagi pembuatan medali tersebut. Medali inilah yang sekarang lazim disebut 'Medali Wasiat'. Kata 'wasiat' tidak menunjuk kepada hasil yang diperoleh umat oleh karena memakai medali itu, melainkan menunjuk pada asal dan cara bagaimana medali itu terjadi.

Katarina melanjutkan cara hidupnya dalam kesederhanaan dan kerendahan hati dengan melakukan tugasnya sebagai penjaga pintu dan tukang masak di biara Enghien-Reuilly. Rahasia penampakan Bunda Maria yang dialaminya tidak diketahui oleh rekan-rekannya sebiara. Delapan bulan sebelum kematiannya, barulah ia menceritakan beberapa penampakan yang dialaminya kepada Suster Dufes, Superiornya.

Suster Katarina Laboure meninggal dunia pada tanggal 31 Desember 1876 dalam usia 70 tahun.
Pada tahun 1933, demi proses beatifikasinya, makamnya digali kembali dan tubuhnya ditemukan tetap utuh. Saat ini tubuh Santa Katarina yang masih utuh tersebut diletakan dalam sebuah peti mati kaca di samping altar Kapela Santa Maria dari Medali Ajaib (sering hanya disebut oleh alamatnya, 140 Rue du Bac), Paris;  tempat di mana Bunda Maria pernah menampakkan diri kepadanya.

Santa Katarina Laboure dibeatifikasi pada tanggal 28 Mei 1933 oleh Paus Pius XI dan dikanonisasi oleh Paus Pius XII pada tanggal 27 Juli 1947



Arti nama

Berasal dari bahasa Yunani :καθαρος (katharos) yanng berarti  "Murni" atau "suci"

Variasi Nama

Catherine, Catherina,  Katherine, Catharine, Catherin, Cathryn, Katharine, Katharyn, Katherina, Katheryn, Katheryne, Kathryn, (English), Aikaterine (Ancient Greek), Katalin, Kattalin (Basque), Katarin, Katell (Breton), Ekaterina, Katerina (Bulgarian), Caterina (Catalan), Katarina, Ina, Kata, Kate, Katica, Tina (Croatian), Kateřina, Katka (Czech), Cathrine, Katarina, Kathrine, Katrine, Caja, Carina, Ina, Kaja, Karen, Karin, Karina, Katharina, Katja, Trine (Danish), Catharina, Katelijn, Katelijne, Katrien, Katrijn, Katrina, Cato, Ina, Karin, Katinka, Katja, Rina, Tina, Tineke, Trijntje (Dutch), Kadri, Katariina, Katrin, Kaisa, Kati, Riina, Triinu (Estonian), Katariina, Katriina, Kaarina, Kaija, Kaisa, Karin, Kata, Kati, Katri, Riina (Finnish), Catherine (French), Catarina (Galician), Ketevan (Georgian), Katarina, Katharina, Katherina, Katrin, Katrina, Carina, Cathrin, Catrin, Ina, Karen, Karin, Karina, Katarine, Katharine, Käthe, Kathrin, Katinka, Katja (German), Aikaterine, Katerina, Katina (Greek), Kakalina, Kalena (Hawaiian), Kateri (History), Katalin, Katarina, Kata, Katalinka, Kati, Kató, Kitti (Hungarian), Caitlín, Caitlin, Caitríona, Cathleen, Catriona, Kathleen, Cáit, Caitria, Catrina, Ríona (Irish), Catarina, Caterina, Rina (Italian), Katerina (Late Roman), Kotryna, Katrė (Lithuanian), Ekaterina, Katerina, Katina (Macedonian), Cateline (Medieval French), Cathrine, Katarina, Kathrine, Katrine, Carina, Ina, Kaia, Kaja, Karen, Kari, Karin, Karina, Karine, Katharina, Katja (Norwegian), Catarina (Occitan), Katarzyna, Karina, Kasia (Polish), Catarina, Cátia (Portuguese), Cătălina, Catina, Ecaterina (Romanian), Ekaterina, Jekaterina, Yekaterina, Karina, Katenka, Katerina, Katia, Katya (Russian), Caitrìona, Catriona, Catrina (Scottish), Katarina (Serbian), Katarína, Katka (Slovak), Katarina, Katica, Katja (Slovene), Catalina (Spanish), Cathrine, Catrine, Katarina, Katrin, Katrina, Cajsa, Carin, Carina, Catharina, Ina, Kai, Kaj, Kaja, Kajsa, Karin, Karina, Katharina, Katja (Swedish), Kateryna (Ukrainian), Catrin, Cadi (Welsh)

Bentuk Pendek : Cathy, Kat, Kate, Kathi, Kathie, Kathy, Kay, Kit, Kitty, Cate



Galeri Foto




Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!


Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik