This site uses cookies to help us provide quality services. Using our services, you consent to the use of cookies. (EU Cookie Law)

Santo Vinsensius Pallotti

Pendiri Serikat Pallottines (Societas Apostolatus Catholici, S.A.C)

Vinsensius Pallotti
  • Perayaan
    22 Januari
  • Lahir
    21 April 1795
  • Kota asal
    Roma, Italia
  • Wafat
    22 Januari 1850 di Roma, Italia - Sebab alamiah
  • Venerasi
    24 Januari 1932 oleh Paus Pius XI (decree of heroic virtues)
  • Beatifikasi
    22 Januari 1950 oleh Paus Pius XII
  • Kanonisasi
    20 Januari 1963 oleh paus Yohanes XXIII - Pada saat Konsili Vatikan II


Santo Vinsensius Pallotti

Vinsensius Pallotti lahir di Roma pada 21 April 1795. Ayahnya adalah Pietro Pallotti bangsawan dari keluarga Pallotti di Norcia dan ibunya bernama Magdalena De Rossi  juga berasal dari kalangan bangsawan de Rossi dari kota Roma.  Sebagai anak bangsawan, Vinsensius mendapat pendidikan dari sekolah-sekolah terbaik.  Ia belajar di sekolah menegah Santo Pantaleone, lalu melanjutkan ke Universitas Roma.

Latar belakang keluarga dan pendidikannya membuka kesempatan bagi Vinsensius untuk menjadi pejabat pemerintah. Namun ia mengejutkan keluarganya karena memutuskan untuk menjadi seorang imam. Ia masuk seminari untuk belajar Teologi dan ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 16 Mei, 1820. Tak lama kemudian ia meraih gelar doktor dalam teologi.  Padre Pallotti digambarkan sebagai seorang bertubuh kecil, dengan mata biru besar yang menembus pandangan.

Vinsensius diberi jabatan sebagai asisten profesor di Universitas Sapienza namun ia menolak karena ingin mengabdikan dirinya untuk karya pastoral.  Pada tahun 1835, Vinsensius mendirikan The Society of the Catholic Apostolate (Latin: Societas Apostolatus Catholici, singkatan : S.A.C.), atau yang lebih dikenal sebagai Serikat Pallottines. Serikat ini adalah organisasi untuk para imam dan kaum awam, yang mengabdi pada tugas penyebaran iman dan peningkatan penghayatan nilai keadilan sosial.  

Bersama Serikat Pallotines, Vinsensius bekerja tanpa pamrih mendirikan klinik-klinik untuk merawat orang miskin, melayani para serdadu, dan mengelola rumah-rumah jompo. Para Pallottines juga membuka sekolah gratis untuk para pembuat sepatu, penjahit, kusir, tukang kayu, dan tukang kebun sehingga mereka bisa bekerja lebih baik dan bisa memasarkan hasil kerja mereka. Karya Vinsensius membuat ia dijuluki : Santo Filipus Neri yang Kedua.  

Selain mengabdi pada masyarakat miskin, Vinsensius juga banyak membantu aksi pengumpulan bantuan bagi para misionaris, seperti pakaian misa, buku-buku dan uang. Ia mengorganisir kelompok-kelompok penerbit Katolik untuk mengirimkan buku-buku kepada para misionaris di wilayah perutusan mereka.

Vincent Pallotti tutup usia pada tanggal 22 Januari 1850 tanpa sempat melihat perkembangan dari Serikat yang didirikannya. Ia  dibeatifikasi pada tahun 1950 oleh Paus Pius XII dan dikanonisasi pada tahun 1963  pada Konsili Vatikan II oleh paus Yohanes XXIII.

Para Pallotines saat ini telah mengembangkan karya pengabdian mereka diseluruh dunia. Pada tahun 1890 misi pertama didirikan di tanah Afrika di wilayah koloni Jerman, Kamerun. Selain di Eropa dan Afrika, para Pallotines juga berkarya di Amerika serikat, Taiwan, Philipines dan Australia.

Situs resmi Society of the Catholic Apostolate : www.sac.info



Arti nama

Vinsensius berasal dari kata Latin "vincere" yg berarti :  "Menaklukan"

Variasi Nama

Vincent (English), Bikendi (Basque), Vicenç, Vicent (Catalan), Vincenc, Cenek (Czech), Vinzent, Vinzenz (German), Vince, Bence (Hungarian), Uinseann (Irish), Vincenzo, Enzo, Vincente (Italian), Vincentius (Late Roman), Vincentas (Lithuanian), Wincenty (Polish), Vicente (Portuguese), Vikenti (Russian), Vikentije (Serbian), Vincenc, Vinko (Slovene), Vicente (Spanish)



Galeri Foto


Galeri Video




Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!


Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik