This site uses cookies to help us provide quality services. Using our services, you consent to the use of cookies. (EU Cookie Law)

Santo Simeon Salus

Simeon The Holly Fool, Simeón el Loco

Santo Simeon Salus
  • Perayaan
    21 Juli
  • Lahir
    Hidup pada abad ke-6
  • Kota asal
    Edesa - Mesopotamia (sekarang Şanlıurfa - Turki)
  • Wilayah karya
    Emessa (sekarang Homs - Suriah)
  • Wafat
    Tahun 570 M - Sebab alamiah
  • Beatifikasi
    -
  • Kanonisasi
    Pre-Congregation


Santo Simeon Salus

Santo Simeon Salus

Santo Simeon Salus dikenal juga sebagai Santo Simeon si bodoh suci dan Santo Simeon si Gila karena sering berkelakuan seperti orang gila. Ia hidup pada abad ke-6 dan diyakini berasal dari Edessa, Mesopotamia. Pada usia 20 tahun, Simeon bersama sahabatnya Santo Yohanes dari Edessa, memutuskan untuk meninggalkan kehidupan duniawi dan menjadi pertapa di biara Abba Gerasimus di Syria. Simeon dan John kemudian menghabiskan waktu selama hampir 30 tahun di padang pasir dekat Laut Mati demi menjalani latihan spiritual dan pola hidup asketis yang ketat.

Legenda menuturkan, Santo Simeon Salus kemudian diutus Tuhan untuk mewartakan injil di kota Emesa. Orang kudus yang rendah hati ini lalu memohon pada Tuhan agar ia dapat berkarya di Emesa sedemikian rupa sehingga para penduduknya tidak bisa mengenali dan menghormatinya. Ia lalu memasuki gerbang kota Emesa dengan bertingkah-laku seperti orang gila sambil menyeret bangkai seekor anjing. Orang-orang segera menyorakinya sebagai orang gila, anak-anak mencemooh serta melemparinya dengan batu. Simeon menerima semua hinaan, pelecehan dan kekerasan fisik, dengan kesabaran dan kesadaran yang tak tergoyahkan.

Dibalik tingkah-lakunya yang aneh, Santo Simeon berkarya memberitakan Injil sambil mengerjakan banyak mujizat. Ia menyembuhkan orang sakit dengan kekuatan doa-nya. Ia juga menggandakan makanan demi memberi makan para gelandangan. Banyak mujizat yang dikerjakannya secara diam-diam dan baru terungkap setelah kematiannya. Simeon berhasil membawa banyak orang Emesa ke dalam iman Kristiani dan menyelamatkan banyak jiwa jeratan dosa.

Santo Simeon the Holy Fool dilukiskan dalam catatan uskup Leontios dari Neapolis, yang secara simbolis membandingkan hidupnya dengan kehidupan Yesus, yang diteladani Simeon dengan caranya sendiri.  Leontios menulis :

Santo Simeon Salus tutup usia sekitar tahun 570 M dan dimakamkan dipekuburan orang miskin tempat para gelandangan dan fakir miskin dimakamkan. Menurut legenda, saat tubuh Orang Suci ini diusung ke liang lahat, umat diseluruh penjuru kota Emessa sayup-sayup mendengar lantunan kidung rohani yang menakjubkan yang dinyanyikan oleh para malaikat di surga.


Arti nama

Berasal dari nama Ibrani שִׁמְעוֹן  (Shim'on) yang berarti "Dia telah mendengar"

Variasi Nama

Simen (Norwegian), Siemen (Dutch), Simoni (Georgian), Symeon (Biblical Greek), Ximun (Basque), Shimon (Biblical Hebrew), Simeon (Bulgarian), Šimun, Šime, Šimo (Croatian), Šimon (Czech), Simo (Finnish), Siemen (Frisian), Shimon (Hebrew), Simone (Italian), Simonas (Lithuanian), Ximeno (Medieval Spanish), Szymon (Polish), Simão (Portuguese), Semen, Semyon (Russian), Simeon, Simo (Serbian), Šimon (Slovak), Simón, Jimeno (Spanish), Semen, Symon (Ukrainian), Shimmel (Yiddish)

Bentuk Pendek : Siem (Dutch), Sime (Macedonian)

Bentuk Feminim : Simone, Cymone, Simonette (English), Simone (French), Simona (Slovene), Simona (Romanian), Simona (Macedonian)

Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!




Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik