This site uses cookies to help us provide quality services. Using our services, you consent to the use of cookies. (EU Cookie Law)

Santo Laurensius dari Roma

Laurensius Martir, Laurensius Diakon

Laurensius dari Roma
  • Perayaan
    10 Agustus
  • Lahir
    Sekitar tahun 225
  • Kota asal
    Huesca, Spanyol
  • Wilayah karya
    Roma
  • Wafat
    Martir - Dipanggang hidup-hidup pada tanggal 10 August 258 di Roma
    Dimakamkan di pemakaman Santo Cyriaca di jalan menuju ke Tivoli, Italia
    Pemanggangan yang digunakan untuk memanggangnya sekarang ada di San Lorenzo, Lucina Italia
  • Kanonisasi
    Pre-Congregation


Santo Laurensius dari Roma

Santo Laurensius adalah salah satu dari tujuh diakon yang menjadi martir bersama Paus Santo Sixtus II pada masa penganiayaan kaisar Valerianus. Ia diperkirakan lahir di kota Huesca Spanyol, sebuah kota di wilayah Aragon dekat kaki Pegunungan Pyrenees. Sebagai seorang pemuda ia dikirim ke kota Zaragoza untuk menyelesaikan studi humanistik dan teologinya. Di sini ia bertemu dengan gurunya, yang dikemudian hari diangkat menjadi Paus Sixtus II.  Saat itu gurunya adalah seorang guru besar yang sangat dihormati di kota Zaragoza. Bersama gurunya itu Laurensius lalu pindah ke Kota Roma.

Ketika gurunya diangkat menjadi Paus pada tahun 257, Laurensius lalu diangkat menjadi seorang diakon. Dan meskipun masih muda, namun Laurensius ditunjuk sebagai yang utama di antara tujuh diakon yang bertugas di kota Roma.  Karena itu ia disebut "Diakon agung dari Roma",  yang bertugas mengelola kas gereja dan membagi-bagikan derma bagi para fakir miskin dan para janda diseluruh kota Roma. Ia juga adalah pelayan utama paus dalam setiap upacara liturgi.

Saat itu masa penganiayaan kaisar Valerianus dimulai. Penganiayaan dilakukan dengan amat kejam. Banyak orang Kristiani harus bersembunyi dalam katakombe-katakombe bawah tanah dimana Mereka dapat ambil bagian dalam perayaan misa dan saling menguatkan satu sama lainnya.  Pada tanggal 6 Agustus 258, para prajurit Romawi menerjang masuk suatu ruangan dalam katakombe di mana Paus Sixtus II sedang memimpin misa. Paus dan para diakonnya serta semua umat kristiani yang hadir disitu sama sekali tidak gentar menghadapi ancaman kematian. Kepada Paus, Santo Laurensius berkata: "Aku akan menyertaimu kemana saja engkau pergi. Tidaklah pantas seorang imam agung Kristus pergi tanpa didampingi diakonnya." Paus terharu mendengar kata-kata Laurensius itu. Lalu ia berkata: "Janganlah sedih dan menangis, anakku! Aku tidak sendirian. Kristus menyertai aku. Dan engkau, tiga hari lagi, engkau akan mengikuti aku ke dalam kemuliaan surgawi". Paus Sixtus II bersama dengan dua orang diakonnya yaitu  St.Felisismus dan St.Agapitus langsung dibunuh di tempat itu, sedangkan St. Laurensius ditangkap dan dibawa kepenjara.

Prefek kota Roma tahu bahwa Laurensius adalah orang yang mengurus kas dan harta kekayaan gereja. Karena itu ia lalu membujuk Laurensius untuk menyerahkan semua kekayaan Gereja itu kepada penguasa Roma. Santo Ambrosius adalah sumber paling awal yang mengisahkan bahwa Santo Laurensius meminta waktu tiga hari untuk mengumpulkan semua harta kekayaan gereja yang disimpannya. Dia bekerja cepat mengumpulkan orang-orang miskin lalu membagi-bagikan kekayaan Gereja sebanyak mungkin kepada mereka. Pada hari ketiga, ia memimpin para orang miskin, orang cacat, orang buta dan orang sakit dan berarak menuju kediaman Prafek kota Roma. Kepada penguasa Roma itu, Laurensius berkata: "Tuanku, inilah harta kekayaan Gereja yang saya jaga. Terimalah dan periharalah mereka dengan sebaik-baiknya."

Tindakan dan kata-kata Laurensius ini dianggap sebagai suatu olokan dan penghinaan terhadap penguasa Roma. Karena itu, ia segera ditangkap dan dipanggang hidup-hidup di atas terali besi yang panas membara. Laurensius tidak gentar sedikitpun menghadapi hukuman ini. Setelah separuh badannya bagian bawah hangus terbakar, ia meminta supaya badannya dibalik sehingga seluruhnya bisa hangus terbakar. "Sebelah bawah sudah hangus, baliklah badanku agar seluruhnya hangus!" katanya dengan sinis kepada para algojo yang menyiksanya. Laurensius akhirnya menghembuskan nafasnya di atas pemanggangan itu sebagai sekorang ksatria Kristus.

Setiap Martir Adalah Persembahan Bagi Gereja

 


Arti nama

Berasal dari bahasa latin: "Laurentius" yang berarti "Orang Laurentum".  Laurentum adalah nama sebuah kota di Italia pada jaman Romawi kuno

Variasi Nama

Lawrence, Laurence, Lauren (English), Laurentinus, Laurentius (Ancient Roman), Llorenç (Catalan), Lovre, Lovrenco, Lovro (Croatian), Vavřinec (Czech), Lars, Lorens, Laurits, Lauritz (Danish), Lars, Laurens, Lourens, Lau, Rens (Dutch), Lars (Finnish), Laurent, Laurentin, Enzo (French), Lourens (Frisian), Lars, Laurenz, Lorenz, Lenz (German), Lavrentios (Greek), Lőrinc (Hungarian), Lárus (Icelandic), Labhrás (Irish), Lorenzo, Enzo, Loris, Renzo (Italian), Larkin, Law (Medieval English), Lars (Medieval Scandinavian), Lorencio (Medieval Spanish), Lars, Lorens, Laurits, Lauritz (Norwegian), Wawrzyniec (Polish), Lourenço (Portuguese), Laurențiu (Romanian), Lavrenti, Lavrentiy, Lavrenty (Russian), Labhrainn (Scottish), Vavrinec (Slovak), Lovrenc, Lovro (Slovene), Lorenzo (Spanish), Lars, Lorens (Swedish)

Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!




Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik