Santo Kuriakose Elias Chavara

Pendiri Konggregasi Maria Imaculata (CMI) dan Kongregasi Suster Bunda Karmel (CMC)

Kuriakose Elias Chavara
  • Perayaan
    3 Januari
  • Lahir
    10 Februari 1805
  • Kota asal
    Kainakary, Kerala, India
  • Wafat
    3 Januari 1871 di Biara Koonammavu, Kochi, India
    Sebab alamiah
  • Venerasi
    7 April 1984 oleh Paus Yohanes Paulus II
  • Beatifikasi
    8 Februari 1986 oleh Paus Yohanes Paulus II
  • Kanonisasi
    23 November 2014 oleh Paus Fransiskus


Santo Kuriakose Elias Chavara

Santo Kuriakose Elias Chavara adalah seorang kudus dari Gereja Katholik Siro-Malabar yang dikanonisasi oleh Paus Fransiskus pada tanggal  23 November 2014. Ia adalah santo kedua dari Gereja tersebut setelah Santa Alfonsa Muttathupadathu yang dikanonisasi oleh Paus Benediktus XVI tanggal 12 Oktober 2008.

Gereja Katolik Siro-Malabar atau Gereja Suriah Malabar adalah salah satu Gereja Katolik Ritus Timur yang berada dalam persekutuan penuh dengan Gereja Katholik Roma. Umat Siro-Malabar disebut juga sebagai umat “Nasrani Mar Thoma” yang berarti umat “Kristen Thomas”  karena menurut tradisi, gereja ini didirikan oleh Rasul Thomas di abad pertama.

Kuriakose Elias Chavara lahir di Kainakary, Kerala, India Selatan, pada tahun 1805.  Ia adalah putra pasangan katolik yang saleh,  Iko Chavara dan Mariam Thoppil. Chavara kecil dididik penuh disiplin dalam tradisi Gereja Katolik Siro-Malabar.

Setelah menamatkan Sekolah Dasar di Kalari, Elias Chavara memutuskan untuk masuk Seminari menengah di Pallipuram. Di Seminari, Elias Chavara ternyata unggul dalam mata pelajaran linguistik. Ia dengan cepat menguasai beberapa bahasa, seperti Askara, Siria, dan Sansekerta. Kemampuan ini membuat ia populer sebagai siswa yang cerdas dan disukai oleh para gurunya. Ia juga mudah bergaul dengan siapapun, termasuk Pater Thomas Palackal, Rektor Seminari. Berkat Pater Palackal, elias Chavara memutuskan untuk menjadi seorang biarawan Karmelit.

Usai menamatkan studinya, pada tanggal 29 November 1829 Elias Chavara ditahbiskan menjadi seorang imam oleh Mgr Maurelius Stabilini di Arthunkal.

Pater Elias Chavara kemudian bergabung dengan dua imam lainnya, Pater Thomas Palackal Malpan, mantan rektor di seminarinya dulu, dan  Thomas Porukara Kathanar yang tengah berupaya untuk mendirikan sebuah Konggregasi baru di India yang berdasarkan pada tradisi biara Karmel. Pada tanggal 11 Mei 1831, sebuah terekat religius baru berdiri di Mannanam dan diberi nama : Konggregasi Karmelit Maria Imaculata (CMI).  Ini merupakan Kongregasi religius pertama yang didirikan di India dan para anggotanya dikenal sebagai para “Abdi Maria Imaculata”.

Kehadiran CMI membuat Gereja Katolik Siro-Malabar mengalami perkembangan pesat. Berbagai karya muncul dari CMI, mulai pendirian seminari pertama di Mannanam pada 1833. Percetakan Deepika yang adalah Majalah Katolik pertama Siro-Malabar muncul pada 1844. Tak berapa lama, berdiri Sekolah Katolik pertama berbahasa Sansekerta di Kerala tahun 1846, dan percetakan Katolik pertama di Kerala pada 1846.

Pada 8 Desember 1855, Elias Chavara mengikrarkan kaul sebagai anggota CMI bersama 10 orang rekan Karmelit nya. Ia mengambil nama biara Kuriakose Elias dari Keluarga Kudus. Nama ini ia dedikasikan kepada Nabi Elia dan juga ingin mewarisi semangat Keluarga Kudus. Ia juga terpilih menjadi Superior Jendral CMI pada 1856.

Santo Kuriakose Elias Chavara juga terkenal akan upayanya merestorasi liturgi Gereja Siro-Malabar, khususnya penggunaan bahasa Malalayam (bahasa pribumi India Selatan) kedalam liturgi.  Kesuksesannya membuat Vikariat Apostolik Wilayah Verapolly India, Mgr.Bernardo (Giuseppe) Baccinelli OCD  mengangkatnya sebagai Vikaris Jendral (Vikjen) Gereja Katolik Siro-Malabar pada tahun 1861.  Kala menjabat sebagai Vikjen, Pater Chavara harus berjuang mempertahankan persatuan dan keutuhan umat Gereja Katolik Siro-Malabar dari pengaruh bidaah Thomas Rochos, seorang Kristen Nestorian yang tidak mengakui Primat Tahta Suci Roma.

Pada tanggal 13 Februari 1866, Pater Chavara melengkapi CMI dengan pelayanan bagi kaum wanita India. Ia mendirikan Konggregasi Suster Bunda Karmel (CMC); kongregasi suster pertama yang didirikan di India.

Pada akhir hidupnya, Pater Chavara banyak menyumbangkan ide lewat tulisan. Satu tulisan yang terkenal hingga kini adalah Testament of a Loving Father. Selain itu, ada juga beberapa tulisan hasil meditasinya, seperti Atmanutapam (Penyesalan Jiwa), Parvam (Nyanyian Jiwa). Dalam bidang sastra, ia menghasilkan karya yang secara publik diakui kualitasnya, seperti Dhyanasallapangal (Meditasi Bersama), Dhyanakuripukal (Tempat Meditasi/Retret).

Kuriakose Elias Chavara tutup usia dengan tenang di Biara Koonammavu, Kochi, India pada tanggal 3 Januari 1871 dalam usia 65 tahun.  Jenasahnya disemayamkan di Gereja St Philominas Koonammavu, dan baru dipindahkan ke Gereja St.Joseph Mannanam pada tahun 1889.

Pada tanggal 7 April 1984, hampir satu abad setelah hari kematiannya, Bapa Suci Yohanes Paulus II menggelari pater Kuriakose Elias Chavara sebagai Venerabilis.  Dua tahun kemudian tahta Suci mengesahkan mujizat kesembuhan Joseph Mathew Pennaparambil, seorang anak berusia enam tahun yang lahir dengan kelainan pada kakinya. Kaki Joseph menjadi normal secara ajaib pada bulan April 1960 berkat doa melalui perantaraan pater Elias Chavara. Mujizat ini melengkapi syarat dari proses beatifikasi. Pada tanggal 8 Februari 1986, Paus Yohanes Paulus II memimpin misa Beatifikasi Pater Chavara di kota Kottayam, Kerala, India.   

Santo Kuriakose Elias Chavara kemudian dikanonisasi oleh Paus Fransiskus pada tanggal 23 November 2014. Upacara Kanonisasi ini dapat dilaksanakan setelah Vatikan mengesahkan sebuah mukjizat penyembuhan yang terjadi di tahun 2007 pada Maria Rose Kottarathil yang matanya juling. Mata Maria secara ajaib menjadi normal  setelah berdoa melalui perantaraan pater Kuriakose Elias Chavara.

 



Arti nama

Nama Kuriakose diturunkan dari nama Aramaic ܩܘܪܝܩܘܣ (Quriaqos) atau dari versi  Yunani  Κυριακος (Kyriakos), yang berarti "Berasal dari Tuhan"

Variasi Nama

Cyriacus (Latin), Cyrillus, Kyriakos, Kyrillos (Ancient Greek), Kyriakos (Greek), Ciriaco, Cirillo (Italian), Ciríaco (Portuguese), Ciriaco, Ciríaco (Spanish), Kyrylo (Ukrainian)
 
Bentuk Feminim : Cyriaca





Kesaksian (0)

Beri Komentar

COMMENT_DISCLAIMER_II


Anda memiliki Pengalaman Rohani bersama ORANG KUDUS ini?
Sharing is Caring. Mari Berbagi...!


Para Kudus Menurut Abjad & Bulan

a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z

Para Kudus Menurut Topik